AIESEC ; Harapan, Perjuangan dan Penantian



Pada bingung kali yah sama judulnya? apalagi sama tagnya, "Harapan, Perjuangan dan penantian". Bener bener kayak orang mau ke pelaminan. Hahaha... AIESEC. Apaan sih itu? Nama makanan? nama orang? atau apaan? :)

Well, sebenernya aku sendiri rada rada asing sih sebelumnya pas denger nama AIESEC. Kok kayaknya rada maksa banget gitu pas kesebut di lidah. Berawal pas lagi kepo ngintipin timeline twitter, muncul tiba tiba ada pengumuman open recruitment untuk para muda yang punya semngat juat tinggi dan berjiwa leadership buat gabung ke AIESEC ini. Iseng iseng lasung googling, organisasi macam apakah AIESEC INI? Ternyata setelah buka berbagai macam literatur yang dibisikin sama google, dari AIESEC Global Site, AIESEC UI, AIESEC UnDip, AIESEC Bandung dan kawan kawan akhirnya bisa lah ya sedikit berimajinasi apa dan seperti apa AIESEC. AIESEC ini merupakan organisasi kepemudaan secara global yang bergerak di berbagai bidang, dari sosial, ekonomi sampai edukasi yang terkoneksi oleh jaringan organisasi yang ada di ratusan negara terdaftar. AIESEC ini punya banyak program, dari exchange, internship, plus lain lainnya. Kalo ngelihat dari apa dan gimananya sih keren ya.. Hahaha..

Berbekal dari info yang super sedikit itulah, akhirnya aku promote buat oprec AIESEC UGM. Pertama tama pasti korbannya si Ista. Hahaha.. Sayangnya dia nggak terlalu tertarik gitu. Akhirnya berpindah mangsa, siapa lagi kalo bukan Abeth. Hahaha.. Dengan segala macam bujuk rayu, akhirnya dia interest juga buat join. Perlu dicatet, oprec yang kita ikutin ini untuk oprec join as member loh, bukan buat join exchange atau volunteer. :)

Berbekal semangat luar biasa itu, akhirnya kita submit untuk online application. Setelah nunggu sekitar 5 hari, akhirnya ada kabar datang by sms. Akhirnya kita berdua datang ke booth AIESEC yang udah ada, di FEB UGM. Ternyata oh ternyata, disitu kita disuruh buat apply sekali lagi pake manual application pake plus plus. Maksudnya adalahhh.. plus CV dan motivation letter in English plus bayar lagi Rp.10.000! Langsung lemes deh itu. Ada waktu sekitar kurang lebih 8 hari buat ngisi semuanya, tapi kita tetap pake metode lama, SKS aka. kerjain dalam waktu seharian! Hahaha..

Kita ngumpulin tepat di hari terakhir, balik ke booth AIESEC di FEB UGM. Bener bener perjuangan ya itu, kita berdua kebut kebutan ke FK UGM dulu buat ambil surat pernyataan. Iya, rencana aku juga apply buat scholarship yang ditawarin PemKot Bontang, dan itu waktunya super duper mepet luarr biasa! Hahahaha.. Kita ngejar balapan sama jam tutup kantor fakultas dan akhirnya YEAAAYY! keburu sodara sodara! Hahaha.. Setelah itu langsung cuss ke booth AIESEC. Perlu diketahui nih, itu kita isi application form, bikin CV sampe motivation Letter yang notabene in English bener bener mengandalkan intuisi mengarang indah dan bisikan sakti Google Translator. Hahaha..

2 hari setelah manual submit itu kita dikabari, lolos seleksi berkas! Yeaay! Terus lanjut jut jut ke proses berikutnya yang menurutku agak menakutkan. Forum Group Discussion alias FGD. Hahaha. Udah kebayang dong harus speak and speech in Englis in front of the public. Begitu dapat kabar, kita berdua langsung kembali mengandalkan google, sapa tau ada yang nulis catatan harian soal FGD AIESEC ini. Udah keringet dingin duluan. Hari pas FGD itu kita dapet jam berbeda. Abeth dapat jam 10, sedangkan aku dapat jam 2 siang dan lagi lagi di FEB UGM. Masing masing kami masuk dalam kelompok yang berisi 8 orang. Pas mau masuk ruangan itu yaa, tegangnya luar biasa kayak mau apply job vacancy in company. Hahaha.. Akhirnya tibalah, my turn was came..

Di dalam kelompok itu aku jadi yang paling tua. Gimana enggak? Yang lainnya dari angkatan 2011 atau 2012, sedangkan aku? 2009! Hahaha, berhubung udah di dalam yaudahlah ya tancap gas aja. Pertama ada introduction dari tentornya, terus kami dikasi 9 clues masalah; ketidak tersediaan air di bumi, masyarakat dunia buta huruf, ketidak tersediaan buku, kematian seluruh dokter di muka bumi, kematian seluruh penduduk di AFRICA, krisis ekonomi di USA, hilangnya mata uang Euro,  Tidak adanya teknologi internet, dan habisnya cadangan energi minyak di muka bumi. Kami disuruh mengurutkan permasalahan permasalahan tersebut dari yang paling krusial sampai yang tingkat prioritasnya paling lemah. Semuanya harus berkahir dalam waktu 15 menit termasuk presentasi. Presentasi disini semuanya harus aktif, mengungkapkan kenapa kita menempatkan prioritas tersebut di urutan yang kita tentukan. Bener bener hectic banget lah. Intinya disitu adalah AKTIF! setelah selesai, kita masuk sesi berikutnya, jadi kita diundi untuk dapatkan amplop yang berisi nama barang yang aneh aneh gitu lah, Nah kita disitu harus nentuin berapa harga barang, target pasar, distribusi, slogan produk, kemasan sampai manfaat atau kegunaan itu barang dan kita presentasikan secara individual selama 1 menit. Yup, 1 menit saudara saudara! Disitu aku dapet barang "toothbrush with no handle".. Yah dengan kondisi yang rada abal abal dan maksa akhirnya presentasilah aku disitu dengan penuh percaya diri. Hahahaha.. Dan berakhirlah sesi FGD itu dengan penuh kelegaan..


Kita disitu dikasihtau pengumuman 4 hari setelah sesi FGD berakhir. Yep, sesuai tag judulnya; penantian, yang pastinya setelah masuk masa masa perjuangan. Hahaha.. Setelah menunggu cantik selama 4 harian, ternyata pengumuman berkata lain. Namaku ataupun namanya Abeth nggak ada tercantum untuk ikut sesi interview alias perjalanan kita harus berhenti. Yahh, kecewa sih, tapi yakin, masih ada banyak jalan di luar sana untuk mengexplore diri ini. Hehehe.. Yang jelas AIESEC sudah memberikan pengalaman yang lumayan sejauh ini. Thanks to AIESEC! :)




Categories: , Share